Sistem Koordinasi dan Alat Indera pada Manusia


A. SISTEM SARAF
Sistem saraf sangat berperan dalam iritabilitas tubuh. Tahukah
kamu apa yang dimaksud iritabilitas? Iritabilitas memungkinkan
makhluk hidup dapat menyesuaikan diri dan menanggapi perubahan-
perubahan yang terjadi di lingkungannya. Jadi, iritabilitas adalah
kemampuan menanggapi rangsangan.
Sistem saraf mempunyai tiga fungsi utama, yaitu menerima
informasi dalam bentuk rangsangan atau stimulus; memproses informasi
yang diterima; serta memberi tanggapan (respon) terhadap
rangsangan.
1. Sel Saraf (Neuron)
Unit terkecil penyusun sistem saraf adalah sel saraf disebut
neuron. Setiap satu sel saraf (neuron) terdiri atas bagian utama yang
berupa badan sel saraf, dendrit, dan akson.

Badan sel saraf adalah bagian sel saraf yang paling besar. Di
dalamnya terdapat nukleus dan sitoplasma. Di dalam sitoplasma
terdapat mitokondria yang berfungsi membangkitkan energi untuk
membawa rangsangan.

Dendrit adalah serabut-serabut yang merupakan tonjolan
sitoplasma dan berfungsi untuk menjalarkan impuls saraf menuju
ke badan sel saraf. Dendrit merupakan percabangan dari badan sel
saraf yang biasanya berjumlah lebih dari satu pada setiap neuron.
Akson atau neurit merupakan tonjolan sitoplasma yang
panjang (lebih panjang daripada dendrit), berfungsi untuk
menjalarkan impuls saraf meninggalkan badan sel saraf ke neuron
atau jaringan lainnya. Jumlah akson biasanya hanya satu pada setiap
neuron. Di dalamnya terdapat benang-benang halus yang disebut
neurofibril. Di bagian ujung yang jauh dari badan sel saraf terdapat
cabang-cabang yang berhubungan dengan dendrit dari sel saraf
yang lain. Akson terbungkus oleh beberapa lapis selaput mielin yang
banyak mengandung lemak. Selaput mielin disusun oleh Sel-sel
Schwann. Lapisan mielin yang paling luar disebut neurilema.
Lapisan tersebut berfungsi untuk melindungi akson dari kerusakan.
Sel Schwann membentuk jaringan yang membantu menyediakan
makanan untuk neurit dan membantu regenerasi neurit. Selubung
mielin bersegmen-segmen. Lekukan di antara dua segmen disebut
nodus ranvier. Nodus ranvier berfungsi mempercepat transmisi
impuls saraf. Adanya nodus ranvier tersebut memungkinkan saraf
meloncat dari satu nodus ke nodus yang lain, sehingga impuls lebih
cepat sampai pada tujuan.
Pertemuan antara serabut saraf dari sel saraf yang satu dengan
serabut saraf dari sel saraf yang lain disebut sinapsis. Pada
setiap sinapsis terdapat celah sinapsis. Sinapsis juga sebagai penghubung
antara ujung akson salah satu sel saraf dengan ujung dendrit
sel saraf yang lain. Pada bagian ujung akson terdapat kantong yang
disebut bulbus akson. Kantong tersebut berisi zat kimia yang
disebut neurotransmiter. Neurotransmiter dapat berupa asetilkolin
dan kolinesterase yang berfungsi dalam penyampaian impuls saraf
pada sinapsis.
2. Macam-Macam Neuron
Menurut fungsinya, neuron dibedakan menjadi tiga macam
yaitu neuron sensorik, neuron motorik, dan neuron asosiasi. Neuron
sensorik juga disebut sel saraf indra, karena berfungsi meneruskan
rangsang dari peneri-ma (indra) ke saraf pusat (otak dan sumsum
tulang belakang). Badan sel saraf ini bergerombol membentuk
ganglia, akson pendek, dan dendritnya panjang. Neuron motorik
(sel saraf penggerak) berfungsi membawa impuls dari pusat saraf
(otak) dan sumsum tulang belakang ke otot. Sel saraf ini mempunyai
dendrit yang pendek dan akson yang panjang. Neuron
asosiasi atau sel saraf penghubung banyak terdapat di dalam otak
dan sumsum tulang belakang. Neuron tersebut berfungsi menghubungkan
atau meneruskan impuls dari sel saraf sensorik ke sel saraf
motorik.

3. Susunan Saraf Manusia
Sistem saraf manusia bagaikan jaringan telepon yang berfungsi
sebagai alat komunikasi. Jika kamu menelepon seseorang suaramu
akan merambat melalui kabel telepon ke pusat pengontrol telepon.
Di sini suaramu dipindah ke kabel lain yang menghubungkannya
dengan telepon orang yang kamu tuju. Dengan cara yang sama
impuls yang merambat melalui saraf sampai ke pusat susunan saraf
sebagai pengontrol akan mengoordinasikan kegiatan tubuh.

a. Sistem saraf pusat
Sistem saraf pusat terdiri atas otak dan sumsum tulang
belakang.
1) Otak
Otak merupakan pusat koordinasi dalam tubuh manusia.
Otak terdapat di dalam rongga tengkorak, tepatnya di depan
sumsum tulang belakang, dan diselubungi oleh selaput. Selaput
yang menyelubungi otak disebut selaput meninges. Selaput ini
dibedakan menjadi tiga bagian, yaitu lapisan terluar yang melekat
pada tulang (duramater), lapisan tengah yang berbentuk sarang
laba-laba (arachnoid), dan lapisan dalam yang melekat pada
permukaan otak (piamater). Di antara arachnoid dan piamater
terdapat ruang berisi cairan yang merupakan pelindung otak, jika
terjadi benturan. Bagian-bagian otak meliputi otak besar
(cerebrum), otak kecil (cerebelum), otak tengah (mesensefalon),
dan sumsum lanjutan (medulla oblongata).
Otak besar mempunyai permukaan yang berlipat-lipat dan
memiliki dua lapisan, yaitu lapisan tipis di bagian luar (korteks)
dan lapisan tebal di bagian dalam (medulla). Korteks berwarna
kelabu berisi badan sel saraf, sedangkan medulla berwarna putih
berisi dendrit serta akson. Otak besar manusia mempunyai
beberapa bagian dengan fungsi masing-masing. Otak besar
bagian belakang merupakan pusat penglihatan, sedangkan
bagian samping merupakan pusat pendengaran. Bagian tengah
otak besar merupakan pusat pengatur kepekaan kulit dan otot
yang berhubungan dengan rangsang panas, dingin, sentuhan,
serta tekanan. Di bagian tengah dan belakang otak besar terdapat
daerah sebagai pusat perkembangan kecerdasan, sikap,
kepribadian, dan ingatan.

Fungsi otak kecil manusia adalah sebagai pengatur
keseimbangan tubuh dan sebagai pusat koordinasi kerja otot
ketika bergerak. Otak kecil terdiri atas dua bagian, yaitu bagian
kiri dan kanan. Kedua bagian tersebut dihubungkan oleh
jembatan varol. Jembatan varol berfungsi untuk menghantarkan
impuls otot-otot bagian kanan dan kiri tubuh.

b. Sistem saraf tepi
Menurut asal atau hubungannya, sistem saraf tepi dibedakan
menjadi saraf otak dan saraf sumsum tulang belakang. Saraf otak
adalah saraf yang keluar dari otak menuju alat-alat indra, misalnya
mata, telinga, hidung, atau menuju otot-otot dan kelenjar tertentu.
Saraf otak terdiri atas 12 pasang. Saraf sumsum tulang belakang
adalah saraf yang keluar dari sumsum tulang belakang menuju alatalat
gerak tubuh, seperti lengan dan kaki, serta otot tubuh lain
seperti otot dada dan leher. Saraf tersebut terdiri atas 31 pasang.
Saraf ini merupakan gabungan dari neuron sensorik dan motorik.

Selain kedua saraf tersebut, pada sistem saraf tepi juga
terdapat saraf tak sadar. Saraf tak sadar adalah saraf yang berfungsi
mengatur kegiatan organ tubuh yang bekerja di luar kesadaran.
Saraf tak sadar sering disebut saraf otonom. Saraf tak sadar terdiri
atas sistem saraf simpatik dan sistem saraf parasimpatik. Kedua
sistem saraf tersebut bekerja saling berlawanan.
Sistem saraf simpatik mempunyai simpul saraf atau ganglion
di sepanjang tulang belakang sebelah depan, mulai ruas leher
terbawah sampai dengan tulang ekor. Tiap simpul saraf saling
berhubungan, sehingga menjadi dua deretan, yaitu deretan kiri dan
kanan. Tiap simpul dihubungkan oleh sumsum tulang belakang.
Dari tiap simpul terdapat saraf yang menuju ginjal, paru-paru,
jantung, dan organ-organ lainnya. Fungsi saraf simpatik, antara lain
mengerutkan kulit rambut, mempercepat denyut jantung,
memperlebar pembuluh darah, dan mempertinggi tekanan darah.
Sistem saraf parasimpatik berupa jaring-jaring yang saling
berhubungan dengan ganglion yang tersebar di seluruh tubuh.
Fungsi saraf parasimpatik berlawanan dengan fungsi saraf
simpatik. Fungsi saraf parasimpatik, antara lain mengembangkan
kulit rambut, memperlambat denyut jantung, mempersempit
pembuluh darah, dan menurunkan tekanan darah.

4. Gerak Biasa dan Gerak Refleks
Suatu gerakan terjadi biasanya diawali dengan adanya rangsangan.
Gerakan yang terjadi ada yang kita sadari sebelumnya dan
ada yang kita sadari setelah terjadinya gerakan. Berdasarkan hal
tersebut, gerak dapat dibedakan menjadi dua, yaitu gerak biasa dan
gerak refleks.
a. Gerak biasa
Di musim hujan, kamu sering kehujanan dan merasa
kedinginan. Agar tidak kehujanan, kamu sering membawa payung
sebelum bepergian.

Bagaimana proses terbukanya payung pada saat hujan?
Proses dimulai dari adanya titik-titik hujan yang mengenai reseptor
pada kulit. Reseptor selanjutnya mengirimkan impuls titik-titik air
hujan sepanjang neuron sensorik menuju ke neuron asosiasi di dalam
sumsum spinal, kemudian dilanjutkan ke otak. Otak mengolah
impuls “titik-titik air hujan” dan selanjutnya memutuskan untuk
membuka payung. Dari otak impuls “membuka payung” dikirim
melalui neuron asosiasi ke sumsum spinal selanjutnya ke neuron
motorik di tanganmu. Akhirnya tanganmu segera bergerak
membuka payung.
Gerakan membuka payung, seperti yang dicontohkan pada
uraian di atas merupakan gerakan yang kamu sadari sebelumnya.
Dengan kata lain gerak terjadi karena adanya perintah dari otak.
Gerak yang demikian itu dinamakan gerak biasa. Jalannya rangsang
gerak biasa dapat diikhtisarkan sebagai berikut.
Rangsang —— Reseptor —— Saraf sensorik —— Otak ——
Saraf motorik —— Efektor —— Gerakan
b. Gerak refleks
Ketika berjalan, secara tidak sengaja kakimu tertusuk paku
yang tajam. Apa yang kamu lakukan ketika kaki kamu tertusuk paku
yang tajam pada saat sedang berjalan? Paku yang mengenai kakimu
merupakan rangsangan (impuls) yang diterima oleh kulit kaki.
Impuls tersebut diteruskan oleh neuron sensorik menuju ke
sumsum tulang belakang yang segera meneruskannya ke neuron

asosiasi. Dari neuron asosiasi, impuls bergerak ke neuron motorik
yang kemudian meneruskannya ke otot kakimu. Akhirnya kamu
menarik kakimu ke atas dengan cepat. Gerakan kaki yang kamu
lakukan tersebut hanya dikendalikan oleh sumsum tulang belakang,
sedangkan otak kamu tidak terlibat. Jadi, kamu tidak menyadari
ketika mengangkat kaki yang tertusuk paku tadi. Gerakan seperti ini
disebut gerak refleks. Gerak refleks terjadi dengan cepat sebagai
reaksi otomatis terhadap rangsangan dari lingkungan. Jalan yang
dilalui rangsang pada gerak refleks adalah sebagai berikut.
Rangsang —— Reseptor —— Saraf sensorik —— Sumsum
tulang belakang —— Saraf motorik —— Efektor ——
Gerakan
Pada umumnya, gerak refleks merupakan upaya tubuh kita
untuk menghindari bahaya. Suatu saat tatkala impuls telah mencapai
sumsum tulang belakang, neuron asosiasi mengirim impuls lain ke
otak. Ketika impuls tersebut sampai ke otak, kamu baru menyadari
bahwa kamu telah mengangkat kaki karena merasa sakit terkena
paku.

Menurut pusat terjadinya refleks, gerak refleks dibedakan
menjadi dua, yaitu refleks otak dan refleks sumsum tulang
belakang. Refleks otak, misalnya kejap mata. Jalur refleks mata
tidak melalui sumsum tulang belakang, tetapi langsung ke otak.
Adapun, otak memberikan tanggapan di luar kendali kemauan sadar
manusia. Refleks sumsum tulang belakang, misalnya refleks lutut.
Gerak refleks tersebut berpusat pada sumsum tulang belakang.

B. ALAT INDRA Tujuan Pembelajaran
Manusia sebagai salah satu anggota kelas mamalia
mempunyai lima macam indra, yaitu indra penglihat, pendengar,
peraba, pembau, dan pengecap. Dengan memiliki indra tersebut,
manusia mampu mengenal lingkungannya dan memberikan respons
terhadap perubahan-perubahan yang terjadi.
Indra merupakan “jendela” bagi tubuh untuk mengenal dunia
luar. Selain itu, dengan reseptor-reseptor yang ada pada masingmasing
alat indra, manusia mampu mengadakan respons yang dapat
dipergunakan sebagai upaya proteksi terhadap gangguan-gangguan
dari luar tubuh.
1. Indra Penglihat
Indra penglihat manusia berupa mata. Pada saat pembelajaran
IPA kelas VIII, kamu sudah mempelajari mata sebagai alat
optik. Adapun, mata sebagai indra penglihat memiliki bagian-bagian
tertentu yang membentuk sistem penglihatan.
a. Bagian-bagian mata
Mata berbentuk bola, sedikit pipih dari arah depan ke
belakang. Bola mata atau biji mata terletak di dalam rongga mata dan
dilin-dungi oleh tulang-tulang tengkorak. Bagian luar bola mata
dilindungi oleh kelopak mata. Tepat di atas sudut luar mata terdapat
kelenjar air mata yang berfungsi membasahi dan membersihkan
permukaan mata.
Bola mata melekat pada dinding rongga mata melalui tiga
pasang otot. Ketiga pasang otot tersebut berfungsi untuk menggerakkan
bola mata. Jika kerja otot mata kanan dan otot mata kiri
tidak serasi akan terjadi kelainan yang disebut juling.

Bagian-bagian pokok mata secara singkat diuraikan seperti
berikut.
1) Kornea
Sklera merupakan dinding yang terluar, keras dan putih,
biasanya disebut bagian putih. Bagian depannya menonjol dan
tembus cahaya (transparan) dinamakan kornea. Kornea berfungsi
membantu memfokuskan bayangan benda pada retina. Kornea
mempunyai selaput tipis yang disebut konjungtiva.
2) Pupil
Lapisan kedua dari bola mata adalah koroid. Lapisan tersebut
merupakan lapisan tengah disebut selaput darah karena
banyak terdapat pembuluh-pembuluh darah kecuali pada bagian
depan. Pada bagian depan lapisan tersebut sedikit terbuka disebut
pupil. Pupil terletak tepat di belakang kornea bagian tengah. Pupil
dapat mengalami perubahan ukuran, bergantung dari intensitas
cahaya yang masuk ke mata. Perubahan ini terjadi secara refleks.
Apabila cahaya sangat terang atau kuat, pupil akan menyempit atau
mengalami konstraksi, sebaliknya apabila cahaya redup, pupil akan
melebar atau mengalami dilatasi.
Di sekitar pupil terdapat daerah yang mengandung pigmen
dan disebut iris. Pigmen inilah yang menyebabkan perbedaan warna
mata, hingga ada orang yang bermata biru, hitam, cokelat, hijau,
dan sebagainya.
3) Lensa mata
Di bagian belakang pupil terdapat bagian yang cembung,
yaitu lensa. Lensa didukung oleh otot disebut muskulus siliaris (otot
daging melingkar). Apabila otot ini mengalami kontraksi akan terjadi
perubahan ukuran lensa. Hal itu terjadi apabila kamu melakukan
pengamatan cermat yang tertuju pada suatu objek tertentu baik pada
jarak yang dekat maupun jauh. Kemampuan
lensa mata tersebut dinamakan daya akomodasi mata. Tentu
kamu masih ingat istilah ini sewaktu belajar IPA di kelas VIII.
Ruangan di antara lensa dan kornea berisi cairan encer yang
disebut aqueous humor. Di bagian dalam bola mata berisi cairan
kental dan transparan. Substansi (bahan) inilah yang menyebabkan
bola mata menjadi kukuh. Cairan ini disebut vitreous humor. Cairan
yang terdapat di antara kornea dan lensa biasanya lebih encer,
sedangkan di antara lensa dan retina menyerupai agar-agar. Jika
terlalu banyak cairan di dalam mata akan terjadi gangguan yang
disebut glaukoma. Penyakit ini dapat menimbulkan kebutaan
apabila tidak diobati.
4) Retina
Retina merupakan lapisan mata yang terdalam, sangat
kompleks, dan lunak. Pada bagian terdalam retina terdapat beberapa
lapis sel, yaitu reseptor, ganglia, dan serabut saraf.

Retina berisi reseptor untuk menerima rangsang cahaya,
sehingga reseptor ini disebut fotoreseptor. Pada retina ada satu titik
atau bintik yang tidak mempunyai sel-sel batang maupun konus
disebut bintik buta.
b. Mekanisme melihat
Jika suatu benda terkena cahaya, benda akan memantulkan
berkas-berkas cahaya tersebut. Pantulan cahaya tersebut masuk
melalui lensa mata serta bagian-bagian lainnya menuju ke retina.
Pada mata yang normal, bayangan benda akan jatuh tepat di bintik
kuning pada retina. Rangsangan cahaya yang diterima oleh retina
tersebut selanjutnya akan diteruskan oleh urat saraf penglihatan ke
pusat penglihatan di otak untuk diinterpretasikan atau diterjemahkan.
Akhirnya, kita dapat melihat benda tersebut.

Mata normal (emetrop) merupakan mata yang dapat memfokuskan
cahaya yang masuk tepat pada bintik kuning. Mata normal
dapat melihat benda yang jauh maupun yang dekat. Jarak benda
terjauh yang masih dapat dilihat dengan jelas oleh mata disebut titik
jauh. Jarak benda terdekat yang masih dapat dilihat dengan jelas
oleh mata disebut titik dekat. Titik dekat pada anak-anak umumnya
masih dekat. Makin tua titik dekatnya umumnya makin jauh.
c. Kelainan dan penyakit pada indra penglihatan
Mata sebagai indra penglihatan dapat mengalami gangguan
akibat kelainan ataupun penyakit. Salah satu penyakit mata yang
sudah disebutkan yaitu glaukoma. Adapun, kelainan penglihatan
sudah kamu pelajari di kelas VIII. Kelainan penglihatan itu antara
lain sebagai berikut.
1) Mata miop (miopi)
Miopi atau mata dekat adalah cacat mata yang disebab-kan
lensa mata terlalu cembung sehingga bayangan jatuh di depan bintik
kuning (retina). Miopi disebut pula rabun jauh, karena tidak dapat
melihat jauh. Penderita miopi hanya mampu melihat jelas pada jarak
yang dekat. Untuk membantu penderita miopi, sebaiknya memakai
kaca mata berlensa cekung (negatif).

2) Mata hipermetrop (hipermetropi)
Hipermetropi atau mata jauh adalah cacat mata yang
disebabkan lensa mata terlalu pipih sehingga bayangan jatuh di
belakang bintik kuning. Hipermetropi disebut pula rabun dekat,
karena tidak dapat melihat dekat. Penderita hipermetropi hanya
mampu melihat jelas pada jarak yang jauh. Untuk membantu
penderita hipermetropi, dipakai kacamata lensa cembung (lensa
positif).
3) Mata presbiop (presbiopi)
Presbiopi umumnya terjadi pada orang berusia lanjut.
Keadaan ini disebabkan lensa mata terlalu pipih dan daya akomodasi
mata sudah lemah sehingga tidak dapat memfokuskan bayangan
benda yang berada dekat dengan mata. Gangguan mata seperti itu
dapat dibantu dengan memakai kacamata berlensa rangkap.
Di bagian atas kacamata dipasang lensa cekung untuk
melihat benda yang jauh, sedangkan di bagian bawahnya dipasang
lensa cembung untuk melihat benda dekat.
4) Mata astigmatisma
Mata astigmatisma adalah cacat mata yang disebabkan
kecembungan kornea tidak rata, sehingga sinar sejajar yang datang
tidak dapat difokuskan ke satu titik. Untuk membantu penderita
astigmatisma dipakai kacamata silindris.
5) Hemeralopi (rabun senja)
Hemeralopi adalah gangguan mata yang disebabkan kekurangan
vitamin A. Penderita rabun senja tidak dapat melihat dengan
jelas pada waktu senja hari. Keadaan seperti itu apabila dibiarkan
berlanjut terus mengakibatkan kornea mata bisa rusak dan dapat
menyebabkan kebutaan. Oleh karena itu, pemberian vitamin A yang
cukup sangat perlu dilakukan.
6) Katarak
Katarak adalah cacat mata yang disebabkan pengapuran pada
lensa mata sehingga penglihatan menjadi kabur dan daya akomodasi
berkurang. Umumnya katarak terjadi pada orang yang telah lanjut
usia.
7) Buta warna
Buta warna merupakan gangguan penglihatan mata yang
bersifat menurun. Penderita buta warna tidak mampu membedakan
warna-warna tertentu, misalnya warna merah, hijau, atau
biru. Buta warna tidak dapat diperbaiki atau disembuhkan.

2. Indra Pendengar dan Alat Keseimbangan
Telinga manusia merupakan organ yang sangat kompleks.
Telinga manusia merupakan saluran yang terbuka di bagian luar dan
bersatu dengan tulang tengkorak.
Telinga merupakan organ tubuh yang berfungsi untuk mendengar
suara atau bunyi. Suara yang dapat kita dengar adalah suara-
suara yang memiliki frekuensi antara 20 Hz –20.000 Hz.
a. Bagian-bagian telinga
Telinga manusia terdiri atas tiga bagian yaitu telinga luar,
telinga tengah, dan telinga dalam.
Telinga luar terdiri atas daun telinga, saluran telinga luar, dan
gendang telinga (membran timpani). Daun telinga tersusun dari
tulang rawan. Saluran telinga luar dindingnya dapat menghasilkan
minyak serumen. Fungsi telinga luar adalah menangkap getaran
bunyi.

Telinga bagian tengah mempunyai ti-ga macam tulang, yaitu
tulang martil, tulang landasan, dan tulang sanggurdi. Ketiga tulang
ini membentuk rangkaian yang melintang dalam telinga tengah
tersebut dan bersatu dengan membran timpani. Pada bagian akhir
telinga tengah, tulang sanggurdi bersatu dengan membran, disebut
tingkap bundar. Tingkap bundar ini yang menutupi telinga bagian
dalam.
Telinga bagian dalam tersusun atas dua bagian penting, yaitu:
rumah siput dan saluran gelung. Rumah siput merupakan saluran
spiral yang menyerupai rumah siput. Saluran ini berisi cairan dan
permukaan dalamnya merupakan tempat bermuara saraf. Ujungujung
saraf ini sangat peka oleh getaran yang ditimbulkan oleh
cairan tersebut. Semua ujung saraf ini menyatu membentuk saraf
pendengar yang menghubungkan rumah siput dengan otak. Saluran
gelung terdiri atas tiga saluran yang saling terkait, dan mempunyai
peranan dalam menjaga keseimbangan.
b. Mekanisme mendengar
Apabila sampai pada telinga kita, gelombang suara akan
masuk ke telinga bagian luar melalui saluran pendengaran dan
akhirnya sampai pada membran timpani. Gelombang suara ini
menggetarkan membran dan tulang martil. Selanjutnya tulang
landasan dan tulang sanggurdi ikut bergetar. Akhirnya tingkap
bundar ikut bergetar juga. Getaran ini akan menggetarkan cairan di
dalam rumah siput. Cairan yang bergetar menstimulasi ujung-ujung
saraf. Impuls dari ujung saraf ini diteruskan ke saraf pendengar di
otak besar. Kekhususan pola impuls ditentukan oleh pola gelombang
suara yang diterima. Otak besar menerima impuls ini, kemudian
menerjemahkannya dan kita mempersepsikannya sebagai suara.
c. Kelainan dan penyakit pada indra pendengaran
Telinga sebagai indra pendengar dapat mengalami gangguan
karena kelainan atau penyakit.
Gangguan pada indra pendengaran dapat menyebabkan
pendengaran menjadi kurang peka. Keadaan tersebut antara lain
disebabkan terjadinya penebalan membran timpani akibat infeksi
berulang pada telinga tengah, pecahnya membran timpani,
pengapuran pada tulang-tulang pendengaran, dan kerusakan saraf
auditori (saraf pendengaran).
3. Indra Peraba
Indra peraba pada tubuh manusia adalah kulit. Di kulit terdapat
beberapa organ pengindraan khusus disebut reseptor.
Reseptor merupakan percabangan akhir dendrit dari neuron
sensorik. Beberapa reseptor tersusun atas beberapa dendrit dan ada
yang mempunyai sel khusus. Tiap reseptor hanya cocok untuk jenis
rangsang tertentu saja. Jika reseptor dirangsang, terjadi impuls
sepanjang dendrit yang diteruskan ke sistem saraf pusat. Ada lima

macam reseptor pada kulit, yaitu reseptor yang khusus untuk
menanggapi rangsang yang berupa sentuhan, tekanan, sakit, panas,
atau dingin.
Sebagai contoh, reseptor rasa sakit merupakan reseptor
dengan dendrit yang gundul, terdapat di seluruh permukaan kulit.
Jika rangsang cukup kuat, misalnya rangsang mekanik, temperatur,
listrik atau kimiawi, maka reseptor ini akan bereaksi.
Sensasi rasa sakit yang timbul merupakan suatu upaya untuk
proteksi (melindungi diri). Hal ini merupakan sinyal-sinyal (pertanda)
bahwa ada ancaman bagi tubuh yang dapat menyebabkan
luka-luka.

4. Indra Pembau (Pencium)
Indra pembau pada tubuh kita berupa hidung. Di dalam rongga
hidung bagian atas terdapat serabut-serabut saraf pembau dengan
sel-sel pembau di ujungnya. Serabut-serabut saraf itu bergabung
menjadi urat saraf pembau yang menuju pusat pembau di
otak. Sel-sel pembau mempunyai rambut-rambut halus di ujungnya
dan diliputi oleh selaput lendir yang berfungsi sebagai pelembap.
Sel-sel pembau peka terhadap zat-zat kimia dalam udara (berupa
gas atau uap).

Pada saat tubuh terserang flu biasanya disertai dengan pilek.
Pilek menyebabkan saluran pernapasan tersumbat, terutama pada
bagian hidung. Saat pilek, hidung tidak peka terhadap bau (aroma)
tertentu dan nafsu makan berkurang karena lidah tidak peka
terhadap rasa. Adakah hubungan antara indra pembau (penciuman)
dan indra pengecap.

Pada saat kita menarik napas, udara masuk ke dalam rongga
hidung. Gas memasuki rongga hidung bercampur dengan lendir,
kemudian menstimulasi ujung-ujung saraf. Impuls ini diteruskan ke
saraf pembau di pusat saraf, dan akhirnya diinterpretasikan sebagai
bau. Indra pembau (pencium) ini bersangkut paut dengan indra
pengecap. Jika terjadi gangguan pada indra pembau, kita tidak dapat
mengecap dengan baik.
5. Indra Pengecap
Manusia kadang-kadang lebih menyenangi beberapa makanan
tertentu daripada jenis makanan yang lain. Hal itu disebabkan
mereka dapat merasakan perbedaan substansi kimiawi pada
makanan tersebut. Seperti halnya indra yang lain, pengecapan
merupakan hasil stimulasi ujung saraf tertentu.
Pada manusia, ujung saraf pengecap berlokasi di kuncupkuncup
pengecap pada lidah. Kuncup-kuncup pengecap mempunyai
bentuk seperti labu, terletak pada lidah di bagian depan hingga
belakang. Makanan yang dikunyah bersama air liur memasuki
kuncup pengecap melalui pori-pori bagian atas. Di dalam mulut,
makanan akan merangsang ujung saraf yang mempunyai rambut.
Dari ujung tersebut pesan akan dibawa ke otak, kemudian diinterpretasikan
dan sebagai hasilnya kita dapat mengecap makanan yang
masuk ke dalam mulut kita.

Manusia hanya mampu mengecap empat macam cita rasa,
yaitu rasa asam, asin, manis, dan pahit. Kuncup pengecap pada
lidah untuk masing-masing rasa tersebut terletak di daerah yang
berbeda. Untuk cita rasa manis berada di bagian ujung lidah sedangkan
depan lidah untuk rasa asin. Kuncup pengecap untuk rasa asam
ada di sisi lidah. Adapun, kuncup pengecap untuk cita rasa pahit
berada di bagian belakang lidah. Inilah sebabnya apabila kamu
makan makanan yang mempunyai rasa manis dan pahit sekaligus,
maka yang terasa lebih awal adalah rasa manis barulah kemudian
rasa pahit.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: